LH. Dini Official

Kalau Lanjut Kuliah Lagi Gimana?

0

Yes, itulah kalimat yang sering dilontarkan Ayah dan diharapkan oleh Ibuk untuk saya lakukan, tapi rasanya saya sendiri sudah kehilangan minat untuk melanjutkan lagi kuliah ke jenjang lebih tinggi.

Saya selalu jawab  ” Yah Buk kalau saya mau saya bisa, tapi saya tuh ga sampai hati harus ninggalin anak ” saya udah punya rencana sendiri untuk kehidupan saya mendatang, Ayah Ibuk ga usah khawatir, lagian semakin banyak ilmu nya tanggung jawab nya juga berat kalau ilmu nya ga bisa bemanfaat untuk kebaikan umat manusia dan alam semesta, saya ga niat buat ngoleksi ijazah, ijazah itu hanya tanda orang pernah sekolah bukan orang pernah berpikir “. Ha ha ada aja jawaban saya yang bikin Ayah Ibuk ga akan nerusin lagi pertanyaan.

Alesan sebenarnya karena IPK S1 saya pas-pasan, entahlah waktu masuk perguruan tinggi saya kayak kehilangan hasrat belajar baru bener-bener serius belajar pas akhir-akhir semester dan seriusnya itu bukan di jurusan utama saya di Biologi tapi di jurusan minor Teknologi Pangan. Walaupun Biologi jadi minat pertama saya tapi saya kurang semangat belajar nya, mungkin karena ekspektasi saya meleset tentang keseruan kuliah di ilmu hayat. Saya pikir ilmu biologi di IPB  akan membawa saya melihat ragam dunia lebih banyak tapi ternyata malah mengurung saya terus di dalam laboratorium. Saya ga menyesal sih cuma sedikit kehilangan hasrat, alhamdulillah ilmu nya tetep kepake dalam kehidupan saya pribadi dan bisa saya ajarkan ke orang lain.

Balik lagi, kalau IPK pas-pasan peluang dapet beasiswa kan kecil, jalan lain itu bawa surat rekomendasi dari Profesor dengan catatan kita dapat membuat rencana penelitian yang bagus sehingga bisa dapet dukungan rekomendasi. Gampang sih sebenarnya kalau mau bikin rencana riset, lha wong dulu kuliah tingkat akhir saya udah jadi freelancer buat ngerjain Tesis dan Disertasi orang lain. Kurang lebih selama kurun 15 bulan itu saya ngerjain 2 Tesis dan 1 Disertasi. Saya hanya diberi data statistik dan ratusan jurnal ilmiah berbasa inggris yang harus saya jadikan acuan menulis. Orang yang minta tolong ke saya adalah pemilik usaha Data Analyst sepertinya juga merangkap terhadap penyelesaian penelitian itu sampai menjadi sebuh Tesis dan Disertasi utuh, yang meminta jasa ga tanggung-tanggung para pejabat penting negara, saya inget Disertasi yang saya tulis itu milik seorang petinggi Indonesia di bidang kemaritiman.

Nah itu alasanya saya ngerasa udah selesai kuliah sampai s3 diakselerasi malah cuma 15 bulan dengan 2 Tesis dan 1 Desertasi, jadi ya males suruh kuliah lagi ahahahhahahah kan tinggal bikin pengabdian aja yang banyak dan implementatif bisa terus jadi profesor kan ;v.  banyak hal lain yang lebih saya minati ketimbang kuliah lagi maybe someday aja kalau anak-anak udah bisa mandiri. Goal saya yang dominan saat ini adalah bagaimana saya bisa membuat sebuah perubahan bukan lagi buat koleksi ijazah ;v. Saya juga bukan orang yang peduli dengan segala hal yang berbau prestis entah dalam bentuk apapun.

Jujur sih 15 bulan akselerasi itu bikin saya otomatis kalau menulis harus seperti Tesis dan Disertasi yang  saya auto harus selalu pakai data dan literatur, banyak teman blogger yang bilang bahasa artikel saya berat dan harus konsentrasi untuk memahami nya jadilah bahasan-bahsan serius saya ga banyak yang baca, justru bahasan receh-receh saya malah pada suka ha ha. Tapi jujur ya ternyata beneran kalau udah nyatok di kepala otomatis bahasa nulis nya akan berat lagi saya sampai harus mikir keras buat menyederhanakan kata-katanya agar lebih mudah di pahami. Alhamdulillah sih lama lama bisa dan ga kesulitan lagi.

Nah sekarang kalau saya kuliah lagi apa gaya menulis saya ga makin berat, kalau makin berat nanti susah berkomunikasi sama masyarakat, mereka ga ngerti kita ngomong apa. Padahal masyarakat itulah yang harus paling dulu mendapat manfaat dari ilmu yang kita dapat kan. Nah sekarang saya mau lebih fleksibel aja melakukan apapun dengan siapapun mengingat waktu luang nya juga udah ga banyak.

Dengan sesekali cerita santai gini bisa membuat saya ga terlalu tegang setelah bikin artikel yang agak serius. Kalau temen-temen blogger sendiri gimana, apa punya tantangan sendiri saat menulis? cerita dongs ;D

LH. Dini

 

0
mm

LH. Dini

Seorang INFJ yang bahagia menyebut diri-nya Ibu Petualang karena separuh hidup dan cinta-nya telah menyatu dengan jalanan. Jika usia dimakan waktu maka kenangan yang disimpan akan bertahan selama-nya.

Add comment

Follow us

Don't be shy, get in touch. We love meeting interesting people and making new friends.

Most popular

Most discussed

This site uses cookies to improve your experience, to enhance site security and to show you personalized advertising. Click here to learn more. By clicking on or navigating the site, you agree to our use of cookies.