LH. Dini Official

Why We Get Mad?

0

Alhamdulillah semangat nulis nya mulai muncul lagi, topik kali ini kayak nya ga jauh jauh dari perasaan dulu deh karena kemampuan mengelola perasaan itu perlu dilatih terus hidup ini ga jauh dari rotasi emosi yang berganti ganti yang penting kita bisa menerima emosi itu bagaimanapun bentuk nya.

Emosi marah (benci), senang, sedih, takut, ragu, dan lain-nya akan selalu menghiasi manusia, karena gimana engga manusia itu kan emang makhluk penuh rasa udah fitrah nya begitu karena itu kita sangat berbeda dengan makhluk lain nya meski ada juga jenis manusia yang enggak punya perasaan dan yang ini nih model paling menyebalkan sepakat kan ;D?.

Bahas tentang emosi jadi inget film animasi Disney Pixar judul nya Inside Out yang pas banget bercerita tentang rotasi emosi ini. Kalau emosi bisa diwujudkan secera visual dalam bentuk makhluk yang bisa dilihat jadi nya lucu banget ya ha ha.

Nah apapun bentuk emosi nya yang paling penting adalah ketepatan kita dalam merespon, kalau cara respon kita tepat maka semua bentuk emosi itu akan menyehatkan jiwa dan pikiran kita. Beribambang gitu aja kalau dominan disalah satu nya itu yang berbahaya dan efek nya bisa negatif.

Masing-masing kita tentu punya cara yang nyaman untuk mengekspresikan emosi ya, bebas itu mah yang penting ga merugikan orang lain hihihi. Tapi realitanya ga seideal ini, ga sedikit ekpresi emosi itu merugikan atau mengganggu emosi orang lain. Saat emosi benci melanda wah biasanya gampang banget pada dar der dor ya.

Kalau saya sendiri tipikal yang minim bicara, jadi kalo level marah semakin tinggi maka saya akan semakin diem bener-bener ga mau ngomong dan ga mau liat wajah orang yang udah bikin kesel. Dan ternyata itu lebih ngeri kata orang orang, apalagi kalau udah lihat ke mata auto pada mundur teratur paling engga itu sih yang dibilang sama suami hihihi ;V. Dia bilang kamu kalo lagi marah jangan diem dong ngomong aja marah-marahin aku. Lha gimana emang dari kecil begini saya bukan tipe yang suka ngomel merepet apalagi sambil ngerusakin barang. Kalau lagi kesel auto jadi Cleaning Service seharian, sambil nyanyi-nyanyi lagu kesukaan abis itu nonton film favorit, bisa juga wudhu dan shalat. Paling akhir ni ampuh banget deh meredam marah, emang bener kalau energi Allah yang masuk lewat shalat itu bisa mengubah mood seketika hati serasa dimurnikan dari kegelapan eaaaa udah kaya Kikyo aja ;V.

Pada kesimpulannya setiap emosi apapun saya sadar dan berusaha untuk bisa menerima bahwa memang saya sedang marah, saya sedang takut, saya sedang ragu, saya sedang benci, saya sedang bahagia tidak apa-apa saya begini. Tidak mau membohongi hati dan pikiran sendiri dengan bilang aku ga marah, aku ga benci, aku ga takut, aku ga ragu. Penerimaan diri ini membuat kita jadi lebih baik selama porsinya berimbang tidak dominan disalah satu nya walaupun itu emosi senang sekalipun sebaiknya engga diekspresikan berlebihan. Kalau keimbangan emosi kita bagus kesadaran kita pun bagus jadi gak perlu bertindak yang enggak enggak kita bisa mengusai diri dengan baik.

Semakin tambah usia, semakin merasakan banyak kejadian dan menyimpan pengalaman jadi biasa aja merespon emosi apapun, saya berkeyakinan semua nya itu ga akan mutlak akan berubah ubah jadi saya kira ga perlu direspon terlalu, entah terlalu gembira, terlau sedih, terlalu takut. terlalu benci, terlalu ragu dan lain nya. Yang terjadi kemudian hanyalah dialog masing-masing emosi didalam diri apakahbisa saling kompromi, apakah ini akan baik untuk saya atu tidak persis kayak adegan di film Inside Out itu hehe.

Nah kalau kalian sendiri gimana cara asik untuk mengelola emosi ketika salah satu nya sedang dominan apalagi saat pandemi Corona yang mewajibkan kita harus selalu di rumah aja begini mestinya emosi jiwa jadi naik turun yak hahaha? share di komen yuk teman biar legaan ;D.

Makasih udah mau mampir di lhdini.com sampai jumpa di cerita berikut nya keep sharing keep caring ;D

Salam, Ibu Petualang

 

 

0
mm

LH. Dini

Seorang INFJ yang bahagia menyebut diri-nya Ibu Petualang karena separuh hidup dan cinta-nya telah menyatu dengan jalanan. Jika usia dimakan waktu maka kenangan yang disimpan akan bertahan selama-nya.

Add comment

Follow us

Don't be shy, get in touch. We love meeting interesting people and making new friends.

Most popular

Most discussed

This site uses cookies to improve your experience, to enhance site security and to show you personalized advertising. Click here to learn more. By clicking on or navigating the site, you agree to our use of cookies.