Selamat Dari Rampok Pelabuhan

0
291
Spread the love

Sebagai seorang yang hobi jalan sendiri, tempat bukanlah menjadi tujuan utama ku tapi kejutan kejutan di perjalanan lah yang membuat tempat itu menjadi istimewa dan berkesan di dalam ingatan ku

Di tempat mana pun kupikir semua terlihat sama saja, langit ya masih tetap biru, angin rasanya tetap semilir, air pun begitu, ombak juga tetap berdebur dan hujan pun juga sama saja rasa nya, yang membuat akhirnya berbeda adalah saat aku dipertemukan Tuhan dengan sosok-sosok yang ber-hati luas, lugu atau bahkan sosok beringas nan kejam

Bali, barangkali yang membuat ku terkesan, bukan karena panorama alam nya yang terkenal mendunia itu tapi karena disanalah aku merasakan hal yang kontradiktif, ketika aku bertemu dengan sosok yang baik dan beringas dalam waktu bersamaan.

Bekpekeran sendirian memang tidak sedikit resiko nya, terlebih jika sudah masuk areal pelabuhan dan terminal, tulisan di gapura masuk itu rasanya langsung berubah jd “welcome to the jungle” atau “happy hunger games” 😂

Kala itu kapal berlabuh dan menurunkan aku di pelabuhan Padang Bai pukul setengah 7 pagi, masih sepi jalanan di luar pelabuhan semua masih berjalan lancar sampai aku mampir ke mushola pelabuhan untuk sedikit bersih-bersih dan mampir makan nasi jinggo di lapak kaki 5 milik pak Putu, obrolan pun terjadi

“Adek mau kemana pagi-pagi?

“Saya mau balik ke jakarta pak”

“Adek hati hati nanti kalau keluar pelabuhan jangan mau dikasih tumpangan, bilang saja mau ke rumah teman di bali, jangan mau juga ditawarin harga transport nya pasti kamu di mahalin, saya juga khawatir malah akan lebih bahaya dari itu” sambil pak Putu melirik lirik ke arah pintu keluar gapura

“Ah ya bapak makasih informasi nya, bapak baik sekali”

“kayaknya adek tahun lalu pernah mampir disini saya masih ingat” duh pak masak aku udah lupa batin ku 😅 (duasar), akhirnya kusudahi obrolan kami dan aku permisi pamit tak lupa ku sampaikan terimakasih karena masih mengingat dan mengingatkan ku untuk waspada. 50 meter dari pelabuhan ada mesin ATM, pas sekali uang ku tinggal sedikit, karena efek kelelahan setelah 8 hari bekpekeran aku lupa dengan nasihat pak Putu, mestinya aku tak perlu mengambil uang di sini sudah terlambat uang sudah di tangan dan diluar sudah ada mobil APV yang terpakir

Intuisi perjalanan ku langsung bekerja dan firasat ku berubah seketika setelah melihat satu mobil APV yang sudah menanti didepan ATM dimana letak ATM berada dipinggir jalan raya yang masih dalam kondisi sepi, kayanya aku akan menghadapi kejutan kali ini. Benar saja mobil itu langsung mengikuti aku pelan pelan di belakang, aku mencoba untuk tidak peduli dan terus berjalan dan mobil itu terus mengikuti dan akhirnya berhenti di samping ku, kaca pun terbuka dan tampak lah sosok pria setengah baya dengan wajah sangar berambut gondrong di ikat kebelakang dan menawarkan tumpangan

“Mbak mau kemana? mau ke Ubung kan naik ini saja sudah ada penumpang nya satu di dalam, ongkos nya 150 ribu, carteran ini”

“Maaf pak saya mau naik bus”

“Ga ada bus disini, udah naik aja”

“Makasih pak saya mau naik bus”

Aku berpaling terus berjalan, akhirnya ada bus lewat langsung bergegas menyetop, seketika si pria sangar itu menekan klakson nya berkali kali yang membuat bus itu langsung lari tunggang langgang, begitupun angkot yang lewat semua bergegas pergi karena berkali kali di klakson. Batin ku mengaralam kayaknya aku sedang menghadapi penguasa pelabuhan ini, hhahhh 😆.

Dari kejauhan aku liat ada yang bersepeda ke arah ku namun masih berjarak sekitar 5 m, ah ternyata bapak Putu tadi dia menggunakan topi untuk menutupi wajah nya dan memberi isyarat pada ku dengan mata supaya aku jangan mau menaiki mobil APV itu sebelum ia berbelok masuk ke gang kecil.

Ya Allah, betapa baik nya bapak itu rela mengayuh sepeda dan meninggalkan dagangan nya untuk memperingatkan aku 😭, aku bersyukur tak terhingga dan berterimakasih dalam hati. Dari isyarat pak Putu aku pun memilih terus berjalan tanpa menoleh sayang nya mobil itu terus mengikuti di belakang, semakin lama jalan nya semakin sepi, lalu mobil di-gas dan berhenti tepat di depan ku, ah inilah dia perang dimulai.

Pria itu langsung turun dan menghampiri ku, badan nya tinggi besar dengan penuh tatoo dimana mana, kuping ditindik, kumis dan jambang lebat, ada rantai di pinggang nya entah untuk apa itu, ada juga sebilah belati di pinggang nya, Wow wonderful Indonesia 😂.

“Hey mbak kamu itu mau nya apa, udah naik aja ini, kamu mau bayar berapa aja udah saya antar, udah saya tawarin ini” sambil mengambil tas carrier dan menaruh nya si jok belakang, wag udah ga baik beneran nih orang batin ku langsung carrier aku ambil kembali

“Saya ga mau naik pak, saya mau nya naik bus”

“Heyy, kamu itu orang mana kamu itu lagi ditempat orang bisa saya bikin kamu ga bisa pulang kerumah, saya udah nawarin kamu tinggal naik aja bayar berapa aja”

“Okey pak saya orang datang disini saya minta maaf kalo memang saya ada salah, tapi bapak juga salah hukum tawar menawar itu tidak ada paksaan, bapak dari tadi maksa saya terus, bikin saya ga nyaman dan saya memang ga mau naik carteran”

“&;$/)-&;@@((“-@:$;!.&&.-&$-)/)-)-$-$-$/$$/$/$.$.$/$/$&:,$/&-!:!!;!;&,&,” akhirnya segala caci maki keluar dari mulut nya sambil bicara memaki maki dan menunjuk nunjuk wajak ku, tangan nya sudah mengepal mungkin ingin memukul ku dan tiba tiba aku seperti hilang kendali pikiran ah apa ini rasanya “gendam” yang sering aku dengar.

Langsung ku tarik nafas panjang agar lebih tenang, dan berdoa dalam hati kepada Allah memohon perlindungan, hati ku langsung menjadi tenang kembali aku menatap mata nya tajam yang kusaksikan kali ini berbeda dia langsung menoleh noleh di jalanan seperti agak ketakutan entah karena gendam nya mulai ga mempan atau takut ketahuan karena satu per satu penduduk mulai terlihat dari kejauhan, sejurus kemudian dia mengancam lagi.

“Ayo km naik!!, ga peduli saya sama minta maaf kamu saya jamin ga ada kendaraan yg berani angkut kamu” dalam batin aku salah apa dipaksa minta maaf dari awal pria ini udah ga menyenangkan karena bentak-bentak terus.

“Saya akan minta teman saya untuk jemput saya, bapak ga perlu repot anter saya”.

“Ya saya tunggu, sampai malam disini sampe temen kamu jemput”, dan sial nya teman yang ditelpon ga ujung mengangkat 😂. Lalu aku kembali menjawab ucapam-nya

“Lho bapak emang ga ada kerjaan nungguin saya sampe malem disini, sayang itu mobilnya ga ada penghasilan buat hari ini, tiba tiba aku teringat jika di pelabuham dekat ATM tadi ada pos polisi tanpa pikir panjang aku langsung bergegas menuju pos polisi. Duh aslinya kesel banget pengen-nya juga berkata kasar tapi aku ga terbiasa begitu malah masih sempat-sempat nya aku pamitan ha ha ha.

“Permisi pak, saya mau balik turun aja ke bawah saya mau minta tolong pak polisi aja anter saya ke Ubung, itu deket kok pos polisi nya deket saya ambil uang tadi” sambil ketawa ngejek 😂. Dan dengan segala kekesalan nya dia berteriak sekencang nya,

“WOI, MAUNYA APA SIH UDAH SANA TURUN AJA SANA, TERSERAH, PEREMPUAN KECIL INI SUSAH BANGET DiTAKUTIN”

Huahahahhaha, antara masih agak sedikit was was dan ketawa puas dalam hati, jarahan ga dapet, kesel nya iya 😂. Aku jalan cepat untuk menuju pos polisi, aku lihat pria tadi memutar balik mobil nya dengan cepat seolah ingin mengejar dan menabrak ku dari belakang, tapi ternyata tidak dia melajukan mobil APV nya sangat cepat ke arah pelabuhan kemudian berbelok entah menuju mana, melihat itu awalnya ingin ke pos polisi mengurungkan niat dan lebih memilih menyetop angkot yang kebetulan lewat.

Keadaanya seperti film action saja, ketika menyetop angkot pertama mikir dulu jangan jangan itu orang balik lagi tapi pake angkot, hahaha ternyata engga. Nyetop lagi ternyata angkot kosong ah ga jadi lagi nanti malah kejadian lagi kaya td, angkot ke-3 akhirnya aku putuskan naik karena ada ibu ibu bawa bronjong mau ke pasar, ih itu ibu ibu rasa nya pengen banget aku peluk saking seneng nya bisa melarikan diri dari situ.

Tapi sejurus kemudian aku inget lagi jangan jangan dia balik lagi ngikuti dari belakang HAH, aku langsung nundukin badan senunduk nunduk nya dan nendang carrier biar jatuh telentang dan ga keliatan, waktu aku lihat ke belakang ternyata ada APV persis seperti tadi waaaa aku makin tiarap sambil deg degan kencang, dan si Ibu hanya bisa bengong ni anak kenapa 😂, dan terjadilah obrolan kami

“Kamu kenapa dek”?

“Gapapa buk, buk tempat ramai dari sini masih jauh ga???”

“Oh engga paling juga 5 menit lagi”

Hahhhhhhhhhh lega rasanya udah mau menuju keramaian dan mobil APV tadi ternyata bukan mobil itu, sujud syukur sepanjang jalan 🙏🏻🙏🏻

Dan perjalanan pulang menuju jakarta pun masih jauh karena aku ternyata masih nyemplang mampir ke Bromo dan Semeru 😂. Kalau kalian jadi aku kira-kira apa yang bakal kalian lakuin gaes ?

Comments

comments

SHARE
Previous articleRehat
Next articleBisa Tidak ?
Seorang Ibu petualang mantan pengajar yang pernah belajar tentang Biologi dan Teknologi Pangan di IPB menghabiskan masa lajang nya untuk bertualang. Senang membaca dan menulis konten inspiratif merasa lebih bahagia saat berada dibawah hujan. Perjalanan menujukkan kepadanya sebuah keyakinan bahwa keajaiban selalu ada bagi siapa saja yang percaya